Posted in balikpapan, depresi, kecemasan, keluarga, kesehatan mental, manajemen emosi, psikologi

​Waspada terhadap Baby blues dan Postpartum Depression  

Kaltim Post, 6 Februari 2017

Kelahiran anak merupakan salah satu momen yang tidak terlupakan dan membahagiakan, namun sebagian besar ibu belum memahami dan menyadari tentang baby blues setelah kelahiran. Sebagian besar ibu, yaitu 50 hingga 80 persen, akan mengalami naik turunnya emosi yang dikenal sebagai baby blues. Mengapa  baby blues dapat terjadi? Hal ini karena jumlah hormon yang membantu selama kehamilan, seperti hormon progesteron dan estrogen, turun drastis setelah kelahiran. Turunnya jumlah hormon inilah yang dapat menyebabkan perubahan mood, mudah mengeluh, kelelahan, kebingungan dan sebagainya. Ditambah lagi dengan kurang tidur dan perubahan hidup menjadi orang tua, membuat masa awal memiliki bayi menjadi sangat melelahkan.    

 
Beda baby blues dan postpartum depression 

Baby blues dapat dikatakan normal, jika seorang ibu merasa tidak nyaman namun dalam kadar yang sedikit dan sementara. Baby blues akan hilang dalam dua minggu setelah kelahiran. Walaupun begitu, jika dua minggu gejala-gejala ringan tersebut masih belum hilang, maka akan disebut sebagai Postpartum Depression (PPD). PPD merupakan hal yang serius dan diharapkan menemui ahli yang memahami tentang postpartum depression. Semakin cepat mendapatkan bantuan, semakin cepat ibu pulih dari PPD. Jika ibu dan lingkungan sekitar tidak menyadari tentang PPD, maka menjadi gangguan kronis. Sebanyak 25 persen ibu yang tidak mendapatkan penanganan, dapat mengalami depresi selama 1 tahun. 

 PPD juga dapat terjadi jika tanda cukup parah sehingga ibu tidak dapat melakukan kegiatan sehari-hari dengan normal, meski tanda-tanda tersebut terjadi selama dua minggu pertama setelah kelahiran. Tanda-tanda yang ditemukan adalah kehilangan selera makan, sulit tidur, merasa tidak berguna, tidak dapat berkonsentrasi, cemas, marah, sangat sedih, kurang percaya diri, lelah dan kurang energi.  

PPD dapat dialami oleh 15 persen ibu (1 dari 7) di seluruh dunia. Penyebab PPD bukan hanya karena turunnya jumlah hormon yang akhirnya mempengaruhi neurotransmitter di otak, namun juga karena faktor psikososial seperti pindah rumah, sakit, kurang dukungan pasangan, masalah keuangan dan isolasi dari lingkungan sekitar. Hal ini mempengaruhi keadaan emosi seorang ibu. Kurangnya tidur, nutrisi yang cukup dan sehat juga dapat menyebabkan PPD.  

Pencegahan 

Untuk mencegah baby blues dan post partum depression, ada beberapa hal yang dapat dilakukan: 

a. Lakukan persiapan fisik dan mental yang matang sebelum melahirkan. Selesaikan masalah-masalah yang ada dalam keluarga, misalnya dengan pasangan atau orang tua. Buatlah kesepakatan-kesepakatan yang bisa dilakukan setelah melahirkan dan berusaha konsisten dengan kesepakatan tersebut. 

b. Lengkapi pengetahuan ibu akan perawatan dan kesehatan bayi sebelum melahirkan. Pengetahuan tersebut bisa didapat melalui buku, majalah, dan website. Ayah dan ibu perlu menentukan metode yang akan digunakan saat melahirkan dan perawatan bayi yang diinginkan, terlepas dari pendapat orang tua, tetangga, dan teman. Usahakan ayah dan ibu paham betul cara merawat bayi.  

c. Dukungan dari keluarga dan orang terdekat sangat penting. Banyak berkomunikasi pada pasangan. Ayah juga diharapkan memahami kondisi ibu setelah melahirkan. Jika ada pihak lain yang bisa dimintai bantuan untuk mengurus rumah tangga maka akan meringankan beban ibu. Tidak perlu malu dan ragu untuk meminta bantuan orang lain jika merasa kewalahan.  

d. Ibu memerlukan kondisi fisik dan mental yang sehat untuk mengasuh bayi. Beristirahatlah dengan memanfaatkan jam tidur bayi atau ketika ada bantuan orang lain. Dengan beristirahat akan mempercepat pemulihan ibu setelah melahirkan. Jangan lupa menjaga pola makan dan nutrisi agar ibu tidak mudah letih serta sakit. 

e. Sadari bahwa ibu tidak sendiri, carilah teman-teman yang nyaman untuk bertukar pikiran dan perasaan. Teman-teman yang saling mendukung dan dapat berbagi energi positif untuk ibu. 

f. Selalu berdoa untuk kesehatan diri dan keluarga, agar terhindar dari baby blues, postpartum depression, serta gangguan mental lainnya. 

Posted in balikpapan, depresi, kesehatan mental, relaksasi

Mengenal tentang Depresi

unnamed

Depresi merupakan gangguan kesehatan yang cukup serius. Sayangnya masyarakat di Indonesia masih belum banyak mengenal dan memahaminya. Dengan meningkatkan kesadaran terhadap depresi, maka kita dapat menyelamatkan banyak jiwa.

Menurut WHO, depresi adalah masalah yang dapat dialami oleh siapapun di dunia, sekitar 350 juta orang pernah mengalaminya. Depresi adalah gangguan mood berupa perasaan sedih dan kehilangan minat secara terus menerus. Dalam jangka waktu yang lama, depresi dapat mempengaruhi perasaan, pemikiran, dan perilaku orang yang mengalaminya hingga mengganggu kegiatan sehari-hari. Bahkan dalam kasus yang terburuk, dapat menimbulkan perasaan tidak berharga dan mengakibatkan bunuh diri.

Gejala Depresi

Depresi memiliki gejala khas yang tampak dalam gejala psikis, fisik dan sosial. Gejala psikis biasanya berupa kesedihan luar biasa, kehilangan semangat hidup, merasa bersalah dan gagal, kurang percaya diri secara terus-menerus, dan mudah tersinggung. Sedangkan gejala fisik berupa malas beraktivitas, gangguan tidur, nafsu makan terganggu, merasa letih berkepanjangan dan kesulitan berkonsentrasi. Adapun gejala sosial yang tampak merupakan akibat dari gejala psikis dan fisik. Orang yang mudah tersinggung, letih dan mudah sakit akhirnya akan berdampak ketika bereaksi pada lingkungan. Ia akan mudah mengalami konflik dengan orang lain.

Penyebab Depresi

Kondisi depresi dapat timbul ketika seseorang mengalami stress yang tidak kunjung reda. Depresi juga dapat terjadi karena baru mengalami peristiwa dramatis dalam hidup, seperti kehilangan orang yang disayangi dan kehilangan pekerjaan. Selain itu, konflik dengan orang lain atau keluarga secara terus-menerus juga dapat menimbulkan depresi.

Berdasarkan faktor biologis, ada beberapa hal yang dapat berperan terhadap timbulnya depresi yaitu sakit berkepanjangan, efek samping obat, dan perubahan hormonal. Terkait perubahan hormon, wanita yang mengalami monopause, hamil dan melahirkan perlu berhati-hati karena dapat mengalami depresi. Selain itu, depresi dapat terjadi karena penyakit fisik turunan.

Pencegahan dan penanggulangan

Untuk pencegahan depresi, kita perlu belajar untuk mengelola stress sehari-hari. Kita juga perlu mempererat ikatan dengan keluarga dan teman terutama ketika menghadapi krisis. Selain itu, kenali gejala-gejala awal depresi untuk mendapatkan penanganan segera. Untuk menanggulangi, penderita perlu merubah pola hidup, yaitu menjalani hidup dengan lebih teratur. Selain itu, memiliki kemauan untuk menjalani terapi psikologis yang berupa latihan relaksasi dan konseling dengan psikolog. Penderita pun perlu mendapatkan pengobatan secara rutin dari dokter.

Dipublikasikan melalui Koran Kaltim Post